Multinational Corporation, Organisasi Internasional atau Perusahaan Transnasional?

Denny L Sihombing

Seberapa sering anda makan di restoran cepat saji, belanja di Hypermart, minum Coca-Cola, mengunjungi situs Google, naik motor Honda, mengganti merk Notebook anda dari Toshiba ke Sony dan beralih ke Apple, melakukan transaksi dengan kartu kredit HSBC? Hampir setiap hari? Atau anda adalah salah satu karyawan yang di PHK dari Nike, Inc.? Di setiap penjuru terdapat lambang MC Donalds, KFC, AW, hypermart tersedia di berbagai pusat perbelanjaan favorit anda, coca-cola tersedia di berbagai toko bahkan pedagang eceran di samping rumah anda, google terdapat di software Mozilla firefox anda, dealer Honda terdapat di berbagai kota, notebook tersedia di counter-counter elektronik kesayangan anda, dan HSBC tersebar hampir di setiap semua yang disebut diatas berada, sayangnya, anda harus mengelus dada jika anda adalah bekas karyawan Nike yang telah ditutup.

Hal di atas merupakan fenomena global yang menjadi trend saat ini, tentu bagi sebagian besar masyarakat tidak dan enggan tahu asal dari semua itu…

View original post 1,412 more words

Advertisements

Gebrakan NON BLOK Dan Indonesia (1)

Thpardede's Blog

          I.  Pendahuluan

 

          Sejarah Gerakan Non-Blok:

 

Konferensi Asia-Afrika (KAA) di Bandung tahun 1955 merupakan proses awal lahirnya GNB. KAA diselenggarakan pada tanggal 18-24 April 1955 dan dihadiri oleh 29 Kepala Negara dan Kepala Pemerintah dari benua Asia dan Afrika yang baru saja mencapai kemerdekaannya. KAA ditujukan untuk mengidentifikasi dan mendalami masalah-masalah dunia waktu itu dan berupaya menformulasikan kebijakan bersama negara-negara baru tersebut pada tataran hubungan internasional. KAA menyepakati ’Dasa Sila Bandung’ yang dirumuskan sebagai prinsip-prinsip dasar bagi penyelenggaraan hubungan dan kerjasama antara bangsa-bangsa. Sejak saat itu proses pendirian GNB semakin mendekati kenyataan, dan dalam proses ini tokoh-tokoh yang memegang peran kunci sejak awal adalah Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser, Presiden Ghana Kwame Nkrumah, Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru, Presiden Indonesia Soekarno, dan Presiden Yugoslavia Josip Broz Tito. Kelima tokoh dunia ini kemudian dikenal sebagai para pendiri GNB.

 

GNB berdiri saat diselenggarakannya Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) I GNB…

View original post 3,285 more words

Misteri Supersemar, Surat Perintah 11 Maret 1966

Mysterious Thing • Conspiracy • Controversy • UFO & Alien • Archeology • Science • Universe • • • • • • • • • • • •

suharto supersemar headerKeraguan akan keaslian naskah Supersemar yang disimpan Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) muncul setelah tumbangnya Orde Baru (Orba) pada 1998. Keraguan publik soal otentisitas surat perintah dari Presiden Soekarno ke Menteri Panglima Angkatan Darat, Letjen Soeharto, dikala itu semakin diperkuat oleh beberapa saksi sejarah bekas tahanan politik Orba yang akhirnya buka suara.

Tiga Versi Supersemar, Misteri Lebih Dari Empat Puluh Tahun

Lebih dari empat puluh tahun berlalu, misteri Surat Perintah 11 Maret 1966 (Supersemar) hingga kini belum juga terpecahkan. Di mana naskah asli surat tersebut juga masih belum bisa ditemukan.

Sejumlah versi proses terbitnya Supersemar pun beredar. Entah siapa yang benar. Namun dari sejumlah keterangan, yang tidak bisa dibantah adalah Supersemar yang disimpan di ANRI adalah palsu.

Supersemar yang disimpan di etalase arsip negara itu kini ada tiga versi versi:

Versi Pertama, yakni surat yang berasal dari Sekretariat Negara. Surat itu terdiri dari dua lembar, berkop Burung Garuda, diketik…

View original post 4,862 more words

Cerita Dibalik Supersemar

Biar sejarah yang bicara ......

11 Maret 1966, sejarah Indonesia mengalami titik balik. Sebuah rezim mulai runtuh. Dan sebuah babak baru lahir. Instrumen yang mengubah sejarah itu cuma secarik kertas, yang ditandatangani Presiden Soekarno hari itu: Surat Perintah Sebelas Maret, biasa disingkat Supersemar. Lewat surat itu Presiden Soekarno memberikan wewenang kepada Letjen Soeharto, waktu itu Menteri Panglima Angkatan Darat, untuk mengambil “segala tindakan yang dianggap perlu untuk terjaminnya keamanan dan ketenangan serta kestabilan jalannya pemerintahan dan jalannya Revolusi”. Lewat surat itulah kekuasaan Presiden Soekarno mulai terkikis. Dan Jenderal Soeharto muncul sebagai pimpinan nasional yang baru.

Menjelang 11 Maret 1971 itu Presiden Soeharto untuk pertama kali menjelaskan latar belakang dan sejarah lahirnya Supersemar karena, katanya, rakyat Indonesia memang berhak mengetahuinya. “Supersemar merupakan bagian sejarah yang sangat penting untuk meluruskan kembali perjuangan bangsa dalam mempertahankan cita-cita kemerdekaan dan memberi isi kemerdekaan,” ujarnya. Intisari penjelasan Kepala Negara: ia tidak pernah menganggap SP 11 Maret itu sebagai tujuan untuk…

View original post 3,206 more words

NASKAH ASLI SUPERSEMAR

Babesajabu

Naskah Supersemar tersebut beredar dari milis dan email. Dalam versi online ini, naskah Supersemar diketik di atas kertas berkop Presiden Republik Indonesia disertai logo padi dan kapas di atasnya.

Selain logo padi dan kapas, ada juga logo burung Garuda di sisi kiri. Di akhir naskah ada tanda tangan Presiden Indonesia Soekarno pada 11 Maret 1966. Naskah ditulis dalam ejaan lama.Sejumlah kejanggalan ada dalam naskah tersebut. Misalnya meskipun menggunakan ejaan lama, anehnya nama Soeharto dan Soekarno ditulis dengan ejaan baru.

View original post 186 more words